Facebook

Share

Grab This

Minggu, 31 Juli 2011

Puasa Pertama jauh dari Keluarga

Besok adalah hari pertama puasa di tahun 2011, ditahun ini sudah lengkap ditengah-tengah keluargaku sudah ada sikecil, seneng rasanya ditahun ini sudah ada buah hatiku, walapun saat ini gak bisa melaksanakan ibadahnya bersama-sama, semoga saja ibadah yang akan dijalanin bisa lancar tanpa godaan suatu apapun, dibulan yang sangat diberkahi ini aku hanya bisa berdoa dan berharap semoga amal ibadah kita diterima, dan semoga keluargaku diberikan kesehatan dan kelancaran, juga semoga ditahun ini lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, aku sudah dua kali puasa ini belum bisa melaksanakan ibadah puasa bersama kelurga, sedih memang rasanya dari tahun-tahun sebelumnya selalu sendiri tanpa bareng kelurga, aku hanya bisa ditemani hanya lewat suara, mudah-mudahan di tahun yang akan datang aku bisa bersama-sama kelurga, dihari pertama puasa aku pun gak bisa pulang dulu, karna gak bisa ijin, dipaksain pulang juga sebenarnya bisa tapi hanya bisa paling cuman beberapa jam, karna jarak yang lumayan jauh, maafin pipip yah dede and mimim, di hari pertama puasa pipip gak bisa bareng kalian, terkadang pipip iri melihat orang-orang disini, menyambut bulan puasa ini mereka bersama-sama anak dan istri, mempersiakan segalanya buat di awal puasa, tapi aku hanya tetep mesti bersyukur karna sampai saat ini pun aku masih dikasih kesehatan dan dipanjangkan umur, dan mesti berdoa semoga keadaan kedepannya bisa lebih baik lagi, pipip sangat teramat sangat kangen banget sama mimim and Dede Qei....

Luph U kalian berdua muuuuuuuuaaaahhhhh
Share

Selasa, 26 Juli 2011

Syukuran Dede Qei

videoHari ini adalah tepat Dede Qeirrany Aisyafirra Andiya Ruhyat, dan hari ini ada acara syukuran kekahan, Maafin pipip ya nak, Pip gak bisa menemanimu malam ini,Gak apa - apa ya nak kan disana ada mimim, abah, enek, om bacanx, sama om Dudi, dede qai sehat-sehat yah disana bentar lagi pipip pulang, hari ini dede qei di rumah ada acara syukuran Qeqah-an mudah-mudahan ya rezeki buat dede qei lancar ya nak, pip disini juga selalu doain dede sama mimim dan keluarga semoga sehat-sehat disana walau pun pipip gak bis lagi menemani dede qei tiap hari, tapi pipip selalu memantau dede lewat mimim,walaupun hanya lewat telphon pip tau keadaan dede, dede lagi pipis, dede lagi nangis, pip pun dikirimin video lagi maen sama om cucun,Hari ini dede ada acara syukuran Qeqahan dan potong rambut dede, dan pip denger dari mimim sekarang kepala dede agak botak yah, gak apa-apa ya nak walau pun dede botak tapi kata mimim masih keliatan cantik dan lucu, pipip gak bisa nemenin pas dede potong rambut di acara qeqahan dede tapi pipip bisa merasakan kok kambing nya walau pun pipip beli sate kambing di deket rumah, yang terpenting sekarang setelah acara syukuran ini rezeki pipip lancar ya nak, doain pipip biar selalu di kasih rezeki yang halal itu semua buat dede qei sama mimim,pipip jauh disini selalau ngangenin dede sama mimim, bahkan pipip setiap menit pun selalu nanyain keadaan dede lewat mimim di telpon, kadang kalau pas dede lagi bangun malem pun pipip suka di bangunin sama mimim lewat telpon, jadi pipip pun tau dan mendengar pas dede lagi nangis, mungkin dede kangen sama pipip ya nak , heheheh, sama pipip juga kangeeeeeeeeeeeennn banget sama mimim and dede qei, dede sehat - sehat aja disanaa kan disana ada abahdan enek, yang menyayangi dede juga, dan ada om cucun sama om dudi.



Pipip sayang Dede Qeirrany Aisyafira Andiya Ruhyat
Juga sayang Mimim Dilla Meiliana Luph UUUuuuuuu kalian berdua muuuuuuuaaaahhh
salam sayang dan kangen dari jauh MMMmuuuuuuuuuuaaaaaaaaaahhhhh.... :-*
Share

Sabtu, 23 Juli 2011

Telah lahir ke dunia "Qeirrany Aisyafirra Andiya Ruhyat"

Alhamdullilahirobilalamin, akhirnya lahir juga putri kami yang pertma lahir pada hari selasa tanggal 12 juli 2011, Pukul 01.10 dengan berat 3,1 Kg dan panjang 50cm, dan di kasih nama Qeirrany Aisyafirra Andiya Ruhyat, Memang sangat menegangkan teramat sangat, karna proses kelahirannya sangat lama sekali mulai dari tanda-tanda mau lahir pada hari rabu tanggal 8 juli 2o11 mulai keluar darah+Lendir (cairan) katanya itu gak apa-apa itu memang tanda-tanda mau melahirkan tetapi pada saat itu sama sekali belum terasa ada mules sama sekali dan pada pagi hari nya kira-kira pukul 06.00 pagi di bawa ke bidan terdekat, dan setelah diperiksa kata bidannya belum ada bukaan, akhirnya di suruh pulang dulu dan disarankan untuk banyak jalan, supaya proses pembukaanya lancar dan di malam harinya sekitar pukul 00.oo istriku mulai terasa mules-mules tapi belum begitu sakit dan mules, dan di pagi harinya di hari kamis pagi mulai mules nya meningkat, karna baru pertama kali nya mau melahirkan istriku sudah sangat ketakutan dan langsung di pagi itu juga di bawa kebidan dan di periksa baru bukaan satu, dan disuruh pulang lagi, katanya masih lama kira-kira satu harian lagi dan paling lama 2 hari, setalah itu pulang lagi dan mulesnya ini hanya sebentar-sebentar, itu biasa nya terasa dari malem sampe pagi doang, dan di siang harinya biasa aja, sampe di hari sabtu istriku masih biasa aja dan mules-mules nya hanya begitu-begitu aja, setelah dua hari di periksa dari yang pertama belum juga terasa mau melahirkan, akhirnya di bawa lagi hari sabtu malamnya dan bidan pun menyarankan untuk di bawa ke dokter kandungan, nah pada hari itu juga langsung di perikasakan ke dokter dan di USG lagi,dan dokter bilang gak ada masalah posisi bayi sudah bagus dan kepala nya sudah ada dibawah, dan bilang dokternya ini bisa lahir normal, tinggal nunggu waktu aja,dan di anjurkan untuk banyak jalan, supaya proses bukaan nya cepat, pada hari sabtu aku baru sampe di jatinangor sekitar jam 8an malam, di malam hari nya biasa diatas jam 00.oo ke atas istriku mulai mules2 lagi tapi masih bisa di tahan hingga pagi hari, dan disiang hari nya aku ajak jalan-jalan dan di jalan sudah mulai mules-mules kecil, dan pada malem harinya istriku mulai mules-mulesnya dah mulai sakit nya terasa tapi sempet di tahan, hingga pukul 02.00 dini hari dah masuk hari senin mulesnya mulai gak bisa di tahan lagi, akhirnya berangkatlah kebidan, dan dateng ke bidan gerbang pagar nya di kunci, dan di telpon gak di angkat-angkat, akhirnya kita nyari bidan lain sama juga gak bisa, akhirnya di bawa ke puskesmas, dan untungnya disana 24jam, trus diperiksa ternyata masih bukaan dua, dan disuruh jalan jalan lagi, dari jam 03 pagi jalan2 diluar puskesmas hingga jam 5 pagi, makin lama makin berkurang lagi, dan istriku hingga sampe tidur dulu sekitar 1jam an, dan hingga jam 8 pagi di hari senin, akhirnya pulang lagi karna kelamaan dan bosan di puskesmas, dan sampe rumah akhirnya disarankan untuk di gedok (Di urut), sekitar jam 9an istriku di urut/digedok sama dukun beranak,setelah itu sekitar jam 12an siang mulai mules meninggi dan mulesnya ini bener-bener sangat mules hingga jalan pun agak susah, akhirnya di bawa lagi ke puskesmas sekitar jam 14.00 dan di periksa sudah bukaan tiga, trus di suruh jalan2 lagi tetapi sudah gak kuat jalan akhir nya suruh ditidurin miring ke kanan dan di suruh nungging, nah mulesnya ini memang sudah memuncak dari menit ke menit jam ke jam, istriku semakin merintih kesakitan mules,dan sekitar jam 18.00 di periksa lagi dan allhamdulilah sudah bukaan 6, dan istriku semakin gak bisa nahan aku sampe ngasih semangat terus di telinganya, sekitar jam 21.00 sudah bukaan 9, tinggal sedikit lagi, akhirnya pas pukul sebelas posisi bayi sudah bukaan sepuluh, dan rambut bayi pun sudah keliatan, dan tinggal ngeden aja, istriku mulai mulesnya berkurang dan mulai ngeden pas lagi mules2 nya nah dari jam 23.00 hingga 24.00 belum keluar juga, dan kata bidan pun gak boleh terlalu lama karna posisi bayi sudah kejepit dan mai keluar, tapi istriku mungkin tenaga nya sudah berkurang, dan mulesnya pun sudah berkurang jadi susah untuk mengeluarkannya, akhirnya dirijuk ke rumah sakit untuk di Vacum, kemudian sesamainya di Rumah sakit, mulai di vacum dan gak lama akhirnya bayi kita lahir dengan selamat, walau pun dengan bantuan vacum sangat bersyukur sekali akhirnya bisa selamat, singkat cerita setelah lahir lalu bayi di bersihkan dan di bersihkan, dan di masukan ke inkubator dan menggunakan tabung oksigen untuk mengeluarkan kotoran2 takutnya ada yang kemakan, di inkubator sejaman, dan lalu dimasukan ke kamar dan di masukan ke inkubator penghangat, dan di biarkan baby nya nangis sekitar 5 jaman.

Alhamdulilahirobilalamin, terima kasih ya allah akhirnya bayi dan ibunya bisa selamat dan sehat,kalau mengingat proses persalinan nya gak tahan hingga 6 harian.
Semoga anak kita yang baru lahir ini menjadi putri yang solehah dan berbakti sama orang tua, dan berguna bagi nusa dan bangsa.aminnnn........



Luph you dede Qei pipip dan mimim sangat sayang dan akan menjaga, merawat dengan baik.......
Share

Minggu, 03 Juli 2011

Cemas karna tidak SIAGA

Perasaan sama hati ini saat ini sungguh sangat tidak tenang deg degan, ya allah mudahkanlah dan lancarkan lah istriku untuk proses persalinan nanti, bener-bener sangat tidak enak ninggalin istri dan berjauhan begini, tidak bisa menemanin di saat penantian persalinan ini, apa aku bisa menamanin dia nanti di aat persalinan nya?sementara aku disini jauh dari dia dipisahkan oleh pulau,mudahan saja aku bisa nemenin nanti di persalinan nya yang sekarang ini bisa di hitung dengan minggu persalinan nya, bukannya gak mau nemenin tapi karna kondisilah yang kita gak bisa bersamanya, setiap harinya hanya bisa nemenin hanya lewat suara leat telpon, tapi gak tau kondisi dan fisik nya sekarang, paling hanya bisa liat lewat foto yang di appload di facebook, allhamdulilah segala keperluan persalinan dan perlengkapan bayi nya sudah siap, kemarin menginjak usia masuk 9bulan semua perlngkapan nya beli dan di anter sama mamah mertuanya, dan ada juga yang ngasih kado dari temennya istriku, waktu itu pas usia kandungan 7bulan main kerumah temen istriku ehhhh,.... di kasih kado dari bunda nya saffa, sueneng betul.

Sedih rasanya di saat-saat ini bila denger di telphone istriku bilang mau periksa ke dokter, air mata ini suka berlinang istriku suka cerita kalau lagi diperiksa kalau di tempat periksa kandungan rata-rata mereka yang di periksa kesana selalu di temenin sama suaminya, dan istriku hanya di temenin sama mamah and bapak mertuanya, "Maafin Pipip ya mimim pip belom bisa SIAGA buat mimim and Dede", pip hanya bisa mendoakan saja semoga anak kita nanti proses nya lancar dan selamat dan tidak kurang suatu apa pun, pipip juga gak mau mesti berpisahan begini, tapi pipip akan berusaha supaya pipip bisa nemenin proses persalinan nya nanti, dankalau pun nantinya pipip gak sempet ada di sisi mimim saat persalinan nanti, tetep harus tegar,jangan dibin stres, disana juga kan ada si mamah and si bapak yang nemenin, dan yang terpenting disaat-saat ini mesti banyak-banyak berdoa saja supaya peralinan nya lancar.
Share

Sabtu, 02 Juli 2011

14 Cara Nabi Muhammad Mendidik Anak

Seperti apakah ketika nabi muhammad mendidik anak-anaknya
kala itu?
Praktik pendidikan Nabi Muhammad SAW pada anak-anak dapat di gambarkan di bawah ini:
1. Rasulullah senang bermain-main (menghibur) dengan anak-anak dan kadang-kadang beliau memangku mereka. Beliau menyuruh Abdullah, Ubaidillah, dan lain-lain dari putra-putra pamannya Al-Abbas r.a. untuk berbaris lalu berkata, “ Siapa yang terlebih dahulu sampai kepadaku akan aku beri sesuatu (hadiah).”merekapun berlomba-lomba menuju beliau, kemudian duduk di pangkuannya lalu Rasulullah menciumi mereka dan memeluknya.

2. Ketika ja’far bin Abu Tholib r.a, terbunuh dalam peperangan mut’ah, Nabi Muhammad SAW, sangat sedih. Beliau segera datang ke rumah ja’far dan menjumpai isterinya Asma bin Umais, yang sedang membuat roti, memandikan anak-anaknya dan memakaikan bajunya. Beliau berkata, “Suruh kemarilah anak-anak ja’far. Ketika mereka dating, beliau menciuminya. Sambil meneteskan air mata. Asma bertanya kepada beliau karena telah mengetahui ada musibah yang menimpanya.
3. “Wahai rasulullah, apa gerangan yang menyebabkan anda menangis? Apakah sudah ada beritayang sampai kepada anda mengenai suamiku Ja’far dan kawan-kawanya?” Beliau menjawab, “Ya benar, mereka hari di timpa musibah.” Air mata beliau mengalir dengan deras. Asma pun menjerit sehingga orang-orng perempuan berkumpul mengerumuninya. Kemudian Nabi Muhammad SAW. kembali kepada keluarganya dan beliau bersabda, “janganlah kalian melupakan keluarga ja’far, buatlah makanan untuk mereka, kerena sesungguhnya mereka sedang sibuk menghadapi musibah kematian ja’far.”
4. Ketika Rasulullah melihat anak Zaid menghampirinya, beliau memegang kedua bahunya kemudian menagis. Sebagian sahabat merasa heran karena beliau menangisi orang yang mati syahid di peperangan Mut’ah. Lalu Nabi Muhammad SAW. pun menjelaskan kepada mereka bahwa sesungguhnya ini adalah air mata seorang kawan yang kehilangan kawannya.
5. Al-Aqraa bin harits melihat Nabi Muhammad SAW. mencium Al-Hasan r.a. lalu berkata, “Wahai Rasulullah, aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium mereka.” Rasulullah bersabda, “Aku tidak akan mengangkat engkau sebagai seorang pemimpin apabila Allah telah mencabut rasa kasih sayang dari hatimu. Barang siapa yang tidak memiliki rasa kasih sayang, niscaya dia tidak akan di sayangi.”
6. Seorang anak kecil dibawa kepada Nabi Muhammad SAW. supaya di doakan dimohonkan berkah dan di beri nama. Anak-anak tersebut di pangku oleh beliau. Tiba-tiba anak itu kencing, lalu orang-orang yang melihatnya berteriak. Beliau berkata, “jangan di putuskan anak yang sedang kencing, buarkanlah dia sampai selesai dahulu kencingnya.”
Beliau pun berdoa dan memberi nama, kemudian membisiki orang tuanya supaya jangan mempunyai perasaan bahwa beliau tidak senang terkena air kencing anaknya. Ketika mereka telah pergi, beliau mencuci sendiri pakaian yang terkena kencing tadi.
7. Ummu Kholid binti kho;id bin sa’ad Al-Amawiyah berkata, “Aku beserta ayahku menghadap Rasululloh dan aku memakai baju kurung (gamis) berwarna kuning. Ketika aku bermain-main dengan cincin Nabi Muhammad SAW. ayahku membentakku, maka beliau berkata, “Biarkanlah dia.” Kemudian beliau pun berkata kepadaku, “bermainlah sepuas hatimu, Nak!
8. Dari Anas, diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW. selalu bergaul dengan kami. Beliau berkata kepada saudara lelakiku yang kecil, “Wahai Abu Umair, mengerjakan apa si nugair (nama burung kecil).”
9. Nabi Muhammad SAW. melakukan shalat, sedangkan Umamah binti zainab di letakkan di leher beliau. Di kala beliau sujud, Umamah tersebut di letakkanya dan bila berdiri di letakkan lagi dil leher beliau. Umamah adalah anak kecil dari Abu Ash bin Rabigh bin Abdusysyam .
10. Riwayat yang lebih masyhur menyebutkan, Rasulullah perna lama sekali sujud. dalam shalatnya, maka salah seorang sahabat bertanya,” Wahai Rasulullah, sesungguhnya anda lama sekali sujud, hingga kami mengira ada sesuatu kejadian atau anda sedang menerima wahyu. Nabi Muhammad SAW, menjawab, “Tidak ada apa-apa, tetaplah aku di tunggangi oleh cucuku, maka aku tidak mau tergesah-gesah sampai dia puas.” Adapun anak yang di maksud ialah Al-Hasan atau Al-Husain Radhiyallahu Anhuma
11. Ketika Nabi Muhammad SAW. melewati rumah putrinya, yaitu sayyidah fatimah r.a., beliau mendengar Al-Husain sedang menangis, maka beliau berkata kepada Fatimah, “Apakah engkau belum mengerti bahwa menangisnya anak itu menggangguku.” Lalu beliau memangku Al-Husain di atas lehernya dan berkata, Ya Allah, sesungguhnya aku cinta kepadanya, maka cintailah dia.
Ketika Rasulullah SAW. sedang berada di atas mimbar, Al-Hasan tergelincir. Lalu beliau turun dari mimbar dan membawa anak tersebut.
12. Nabi Muhammad SAW. sering bermain-main dngan Zainab binti Ummu Salamah r.a. beliau memanggilnya, “Hai Zuwainib, hai Zuwainib berulang-rulang.”
13. Nabi Muhammad SAW. sering berkunjung ke rumah para sahabat Anshar dan memberi salam pada anak-anaknya serta mengusap kepala mereka.
14. Diriwayatkan, pada suatu hari raya Rasulullah SAW. keluar rumah untuk menunaikan shalat ID. Di tengah jalan, beliau melihat banyak anak kecil sedang berman dengan gembira sambil tertawa-tawa. Mereka mengenakan baju baru, sandal mereka pun tampak mengkilap. Tiba-tiba pandangan beliau tertuju pada salah seorang yang sedang duduk menyendiri dan sedang menangis tersedu-sedu. Bajunya kompang-kamping dan kakinya tiada bersandal. Rasulullah SAW, pun mendekatinya , lalu di usap-usap anak itu mendekapya ke dadabeliau seraya bertanya, “mengapa kau menangis, Nak .” Anak itu hanya menjawab, “biarkanlah aku sendiri.” Anak itu belum tahu bahwa orang yang ada di hadapannya itu adalah Rasulullah SAW. yang terkenal sebagai pengasih. “Ayahku mati dalam suatu pertempuran bersama Nabi,” lanjut anak itu. “Lalu ibuku kawih lagi. Hartaku habis di makan suami ibuku, lalu aku di usir dari rumahnya. Sekarang, aku tak mempunyai baju baru dan makanan yang enak. Aku sedih meihat kawan-kawanku bermain dengan riangnya itu.l”
Baginda Rasulullah SAW. lantas membimbing anak tersebut seraya menghiburnya, “Sukakah kamu bila aku menjadi bapakmu, Fatimah menjadi kakakmu, Aisyah menjadi ibumu, Ali sebagai pamanmu, Hasan dan Husain menjadi saudaramu?” Anak itu segera tahu dengan siapa ia berbicara. Maka langsung ia berkata, “mengapa aku tak suka, ya Rasulullah?” kemudian, Rasulullah SAW, pun membawa anak itu ke rumah beliau, dan di berinya pakaian yang paling indah, memandikannya, dan memberinya perhiasan agar ia tampak lebih gagah, lalu mengajak makan.
Sesudah itu, anak itu pun keluar bermain dengan kawan-kawannya yang lain, sambil tertawa-tawa sambil kegirangan. Melihat perubahan pada anak itu, kawan-kawannya merasa heran lalu bertanya, “Tadi kamu menagis, mengapa sekarang bergembira?” jawab anak itu, tadi aku kelaparan, sekarang sudah kenyang. Tadi aku tak mempunyai pakaian, sekarang aku mempunyainya, tadi aku tak punya bapak, sekarang bapakku Rasulullah dan ibuku Aisyah.” Anak-anak lain bergumam, Wah, andaikan bapak kita mati dalam perang.” Hari-hari berikutnya, anak itu tetap di pelihara, oleh Rasulullah SAW. hingga beliau wafat.


Artikel sumber dari Alamat web Tetangga
Share

Search on this blog